Blogger Pages

Text Widget

RSS

The Plagiator

(Merah delima) Warna bibirnya
(Merah delima) Aku panggil dia

(Merah delima) Sungguh jelita

(Merah delima) Aku jatuh cinta

(Merah delima, lima)


Tahun '90-an, Gw pernah nonton sebuah video klip musik di salah satu TV channel milik swasta. Dimana band tersebut membawakan lagu judulnya "Merah Delima". Yang kayaknya ini band ama lagu-lagunya sekarang udah hilang ditelan ditelan bumi. Trus, pada tahun tersebut para penikmat musik tanah air kayaknya belom begitu ngikutin perkembangan musik dunia. And waktu itu Gw masih SD and lumayan suka nonton video klipnya, abis ampir diputer tiap hari sih. Sampe Gw hapal mati ama tuh lagu.


Tapi Gw baru sadarnya sekarang, emang sih Gw telat banget nyadarnya. Bahwa ternyata tuh band nyontek abiz karya band lain!! Ga tanggung-tanggung bo', yang dicontek tuh ternyata karyanya The Rollling Stones!! Ya… Gw nyadarnya pas ngedenger lagu "Merah Delima" yang dibawain band Indonesia tadi. Asli niru abiz!!

Karena Gw ga tau nama band Indonesia yang nyontek tadi, Gw beri nama aja "The Plagiator". Lagian ini band kayaknya ga tau etika banget!! Seenak jidatnya aja ngambil karya orang and ngaku-ngaku itu dia yang bikin. "Merah Delima" tuh mirip banget ama "Under The Broadwalk"-nya The Rolling Stones. Emang sih kalo dari segi lirik jelas beda, tapi musik yang ngiringin tuh lagu, trus gaya nyanyi vokalisnya, dimirip-miripin banget ama The Rolling Stones. Malu-maluin banget, deh!!

Kalo mo dibandingin ama liriknya The Rolling Stones, ni dia...

(Under the boardwalk) Out of the sun
(Under the boardwalk) We'll be having some fun
(Under the boardwalk) People walking above
(Under the boardwalk) We'll be falling in love
(Under the boardwalk, boardwalk)


Weleh-weleh... udah cukup deh bangsa ini dikenal sebagai pembajak kelas atas karya musik orang, ga usah ditambah lagi jadi peniru kelas atas musik orang lain!! Indonesia Ga butuh gelar yang memalukan lagi!! Udah terlalu banyak!! The Plagiator tuh kalo disamain kayak mahasiswa, maka dia yang paling bego' tuh di kelasnya. Tukang nyontek, sangat kere akan kreatifitas, muka tembok, ato apalah!! Pokoknya malu-maluin bangsa yang udah putus urat malunya ini.

And then, kalo lo mau ngebentuk band, ya jangan setengah-setengah. Gw paling jijik ama band-band najis yang berkeliaran di major label di negeri ini. Ngaku-ngakunya band rock, metal, gothic. Tapi gayanya kayak monyet!! Lagu-lagunya bikin telinga Gw mimisan, lirik-lirik sampah yang seakan kayak pelet yang menarik bocah-bocah berjiwa mellow. Mending berjuang di indie aja sekalian. Biar tau gimana rasanya ngebentuk sebuah band.

Band Indonesia tuh jarang banget yang bertahan ampe belasan, apalagi puluhan taon. Trus karya-karyanya jarang banget yang awet ditelinga sampe mampus. Paling kayak Koes Plus, The Rollies, The God Bless, yang karya-karyanya bisa bertahan ampe sekarang. Banyak lagu-lagu nggak mutu yang awet ditelinga palingan cuma sebulan doank, trus bosan. Kalo diputer lagi, mo diradio, TV, ato dijadiin ringtone HP, bakal dibilang lagu basi!!

Coba kita lihat band-band besar di seluruh dunia. Yang walupun walupun band-nya udah bubar, tapi lagu-lagunya and aksi-aksi panggungnya bakal dikenang seumur hidup ampe ke anak cucu nanti, Gw yakin banget. Kalopun nanti kita semua udah ditelan bumi, tapi masih ada anak cucu yang masih hidup. Gw yakin mereka pasti tetap suka sama lagu-lagu The Beatles, The Rolling Stones, Led Zeppelin, Koes Plus dan musisi legendaris lainnya.

Band-band pendahulu itu menganggap musik sebagai bagian tak terpisahkan dari hidup mereka. Sang gitaris menganggap bahwa gitar itu bukan sekedar alat, tapi bagian dari jiwanya. Sang vokalis pun mencurahkan segenap kemampuannya untuk menyampaikan lirik-liriknya, baik tentang kesedihan, keputusasaan, hura-hura, maupun hal-hal gila sekalipun. Begitupun personel band lainnya.

Jika dibandingkan sama band-band sekarang, Gw liat kebanyakan dari motivasi utama mereka bermusik itu bukan untuk menghibur pendengar, melainkan buat cari makan!! Mereka tuh nge-band cuma untuk adu keren didepan cewek, gaya-gayaan ga jelas. Musik tuh cuma kerjaan sampingan doank! Udah terlalu banyak kemunafikan yang dilakuin ama band-band sekarang. Memang sih nggak semuanya gitu, cuma umumnya yang Gw liat emang begitu adanya.

(Udah dulu deh, kalo tetep Gw terusin, ntar ampe kiamat juga ga selesai-selesai. Viva Rock N' Roll, Bye!)


Source 

  • Digg
  • Del.icio.us
  • StumbleUpon
  • Reddit
  • RSS

2 comments:

Anonymous said...

Ada benarnya. Tapi yang nulis ini kan belum pernah nanyain langsung ke yang nyanyi, apa sih motivasi sebenarnya untuk re-aransemen lagu orang lain, atau semacamnya. Bisa jadi itu orang sudah izin sama penyanyi aslinya. Malah ada penyanyi asli yang suka kalau lagunya di nyanyiin orang lain, dibelahan dunia yang lain pula; baik mendapat royalti ataupun tidak. Itu satu. Yang kedua banyak sekali juga karya anak bangsa ini (bukan cuma lagu) yang mengalami nasib sama bahkan lebih buruk, dijiplak dan dijual dengan harga yang sangat tinggi diluar negeri, juga oleh orang2 luar sana. Coba cari infonya di google, khususnya untuk barang2 kesenian.

iyunk geluntungan said...

bang pliis ini mah,,
sy seneng banget ma lagu "MERAH DELIMA",, tapi sy cari lagunya di mana2 ga da,,
tolong kirim donk lagunya lewat e-mail sy,,,
klo ga minta link.y ajh deh,, biar ku download sendiri,,

klo mo krim e-mail ini e-mail ku,,
mychemicalmoment@yahoo.com

pliis,,,