RSS

Derita Sang Tamu - Story Part I

Cerita ini hanya fiktif belaka (ah, masa?). Jika ada kesalahan penulisan nama, gelar, dan jabatan kami mohon maaf (mangnya undangan?!) maksudnya kalo ada kesamaan tokoh, situasi, ato unsur-unsur kimia (eh,) unsur-unsur cerita yang ada di ketikan Gw dengan situasi yang ada di dunia asli itu hanyalah sebuah kesilapan yang disengaja (Cuih!).

Danger!!:

=> Buat yang baca cerita ini jangan pernah ada yang ngerasa Gw ceritain! Kalo ada yang ampe sakit hati ato sakit jiwa baca cerita Gw, Gw ga mo tanggung jawab dan tanggung azab! Segala resiko ditanggung pembaca!

=> Membaca cerita ini menurut penelitian para ahli di negeri Gajebo dapat menyebabkan efek samping yang sangat fatal! Seperti terserang amnesia akut, darah tinggi, AIDS, dan penyakit ga jelas lainnya. Untuk keterangan penyakit ga jelas lainnya, hubungi dukun, jangan ke dokter!

Udah, ah. Buruan baca!

Oh ya, satu lagi. Segala kripik (kritik maksudnya), saran, cacian dan makian Gw terima dengan lapang dada. Maksudnya feedback pembaca sila atuh dikirimin ke alamat di bawah ini: angkatan3gangga@gmail.com. Trus Gw butuh gambar, ato pelengkap lainnya buat blog tercinta milik kita bersama ini. Kirimin ke email Gw ya! Gw tunggu ampe kiamat, kalo ga ada yang ngirim Gw sumpahin banyak rejeki dunia akhirat (amin!). Buat 1000 pengirim pertama, gratis akses internet sepuasnya sampe mampus!! (kalo yang punya warnet ngasih). Syarat dan ketentuan ga berlaku. Udah ah. Met baca! (Brough to you by: Gajeboman).



Suatu hari, seorang tamu yang berwajah cakep, masih single, udah punya penghasilan dari usaha narik becak (ada yang berminat?), singgah ke negeri Gajebo. Dia berjalan-jalan dan penasaran dengan kehidupan masyarakat di negeri ini. Karena lelah, ia pun singgah di sebuah rusun (rumah susun, paham?) disekitar situ. Hari pun menjelang sore, matahari mulai tenggelam, Teletubbies pun berpisah, dadaah! (eh, salah) maksudnya Si Tamu pun lapar. Namun dilihatnya warga disitu sedang berkumpul mengantri jatah snack sore.

Namun kemudian kumpulan warga tersebut mulai beringas dan mulai berebutan mengambil snack. Si Tamu pun penasaran akan snack yang diperebutkan tersebut. Sambil berharap ia mendapat sedikit bagian dari snack tersebut karena Si Tamu menderita penyakit maag akut dan ga punya uang buat beli obat di RSJ (Rumah yang bikin Sakit Jiwa) disitu karena harganya selangiiit.

Maka ia melangkah menuju tempat warga berebut snack. Namun begitu ia mendekat menuju kuali snack tersebut, ia pun sangat kecewa karena kuali tersebut sudah kosong bahkan bersih hingga ke dasar kuali karena ada warga disitu yang saking rakusnya rela ngejilat tuh kuali ampe bersih (Hiiiy, menggelikan!). Dan tiba-tiba ada seorang warga yang kepeleset dan mangkok snack-nya mendarat telak dengan selamat menghantam jidat Si Tamu, dan snack-nya pun tumpah tepat di wajahnya. Sehingga wajahnya pun berubah kayak The Mask eh bukan, Buto Ijo. Soalnya ternyata tuh snack sorenya kacang ijo, sehingga wajahnya belepotan ama kacang ijo. Si Tamu berujar di dalam hati, "Ya lumayanlah, bisa nyicipin dikit daripada kagak samasekali," batinnya. Namun Si Tamu tidak sadar, bahwa snack yang tumpah di wajahnya semakin lama semakin mengeras dan semakin sulit dihilangkan.

Belum lagi ia sadar atas apa yang terjadi pada wajahnya yang sebenernya cakep kalo diliat dari lubang tikus, eh ia malah dia malah ditangkap ama Jin Iprit yang amit-amit ngeselin yang tugas jaga di rusun itu. Si Tamu pun digiring ke gawang lawan (eh, salah) diseret ke kantor yang terkenal angker di rusun tersebut. Kantor yang dikenal dengan "Bangsal 13x" (bacanya "tiga belas kali"). Maksudnya bangsal yang siksaannya 13 kali lebih kejam dibanding penjara terkejam yang pernah ada di muka bumi. Dan dijaga oleh makhluk yang 13 kali lebih ganas dibanding monster yang dikenal paling ganas sekalipun! Si Tamu pun ciut bukan kepalang begitu memasuki kantor tersebut.

Saking takutnya, tubuhnya yang tadinya udah super ceking malah makin menciut jadi tinggal tulang yang berlapis kulit setipis plastik kresek yang biasa dipake tuh. Bahkan ia tidak hanya kencing di celana saking takutnya, bahkan hingga BAB di celana!! (najis dah!) Tapi tenang choy, Si Tamu ternyata tidak mengotori lantai ruang penjagalan tersebut, karena dia memakai pampers baby dry terbaru, yang mampu menampung kotoran kebo' lebih banyak (Woi, ni mo cerita apa mo promosi!!?). Begitu sampai di ruang bangsat eh bangsal tersebut. Si Tamu pun diinterogasi makhluk-makhluk edan tersebut. Saking paniknya diienterogasi, sampai-sampai Si Tamu sekarat dan nyawanya udah nyampe tenggorokan. Untungnya begitu mau tewas, interogasi pun dah selesai. Sehingga Si Tamu pun ga jadi mati. Intinya yang menginterogasi memberi peringatan, yang bunyinya:

1. Ketuhanan yang Maha Esa

2. Kemanusiaan yang adil dan beradab (eh, ini mah Pancasila!)

Sory, maksudnya yang menginterogasi memberi peringatan agar Si Tamu tidak mengganggu aktifitas warga rusun itu. Kalo ia berani ikut-ikutan rebutan snack lagi, "tanggung sendiri akibatnya," kata makhluk yang menginterogasinya, sambil memiringkan telunjuk di depan gigi (lho, kok bukan di leher?). Si Tamu pun bergidik membayangkan hukuman tersebut terjadi padanya jika ia mengulangi kesalahannya lagi. FYI: "Hukuman mati" di negeri Gajebo tuh nyeremin banget! Yang bersalah dihukum dicabut giginya hidup-hidup tanpa bius!! kalo ampe gusinya rata tapi yang dihukum masih hidup, maka ia akan dikubur hidup-hidup dan kuburannya dijaga 3x24 jam wajib lapor buat mastiin tu orang dah koit.

Trus begitu interogasi selesai, Si Tamu pun dilempar keluar setelah sebelumnya dihina sehina-dinanya oleh makhluk-makhluk Bangsal 13x tadi. Gara-gara mukanya udah berubah jadi buduk banget gara-gara kecoa ngesot (eh, bukan) tapi gara-gara snack sore tadi udah mengeras di muka tuh Tamu. Jadi ngebikin para penghuni bangsal ngakak abiz sampe susah bernafas. Dan satu-satunya cara supaya mukanya kembali normal adalah ngejalanin operasi plastik kresek di RSJ.

.........................


(Tunggu kisah selanjutnya di DST - Story Part II, dapatkan di toko-toko buku bekas terdekat! Pesan sekarang juga! Dijamin ga ada!!)

(Medan, di kamar yang ancur, jam 23:35, ditemani alunan suara Mbah Mick Jagger n' band-nya yang legendaris. Dan diiringi suara berisik mesin AC milik tetangga, Hoahm, ngantuk...)

  • Digg
  • Del.icio.us
  • StumbleUpon
  • Reddit
  • RSS

0 comments: